Selalu hadir buat pengumuman dengan kemeja putih lengan dilipat, perunding imej ini kongsi maksud sebenar penampilan PM
SANTAI

Ini Sebabnya PM Selalu hadir buat pengumuman dengan kemeja putih lengan dilipat

Setiap kali tiba waktu sidang media khas, pasti rakyat ternanti-nanti susuk karisma Perdana Menteri, Tan Sri Muhyiddin Yassin.

Bagaimanapun perasan tak, dalam tiga sidang media yang diadakan, Muhyiddin seringkali tampil dengan gaya penampilan bersahaja tanpa sebarang formaliti khusus seperti tidak memakai blazer dan melipat lengan baju kemejanya ke paras siku.

Perunding imej ini ada jawapannya.

Menurut Asnawi Yusof, pemilihan gaya pakaian perdana menteri itu sebagai bijak kerana dalam konsep berpakaian, ada beberapa perkara yang memberi kesan psikologi manusia.

Ini termasuklah pilihan warna, padanan corak, aksesori dan juga formaliti pakaian namun ia tidak semestinya benar tetapi mampu beri pengaruh secara tidak langsung kepada yang melihat dan mendengar.

“Contoh paling mudah adalah apabila kita tengok seorang warga emas memakai kopiah, berjanggut sederhana panjang dan percakapan sentiasa berlandaskan agama, automatik kita akan memanggilnya ‘tuan haji’.

“Tengok orang pakai sut, bertali leher dan berkasut hitam oxford, sambil bercakap guna iPhone 11 Pro, automatik kita akan kata ‘dia orang berjaya’ atau ‘anak orang kaya’,” katanya.

Pemilihan gaya oleh Perdana Menteri

Mengulas lanjut mengenai pemilihan gaya Muhyiddin, Asnawi memberitahu kemunculan beliau ketika sidang media pada 13 Mac dan 16 Mac lalu ada maksud di sebaliknya.

Jika dilihat pada kedua-dua sidang media itu, Asnawi berkata, Muhyiddin memilih kemeja putih tanpa corak bersama tali leher kelabu gelap dengan corak minimal serta kemeja biru cair bersama tali leher rona sepadan tanpa memakai blazer.

Selalu hadir buat pengumuman dengan kemeja putih lengan dilipat, perunding imej ini kongsi maksud sebenar penampilan PM

Secara psikologinya kata Asnawi, beliau kelihatan suci dan jujur tanpa sebarang ‘maklumat tersembunyi‘ yang disimpan dan tali leher yang dipakai memberikan tanda keamanan dan harmoni supaya nampak lebih dekat dengan masyarakat.

“Muhyiddin turut mengurangkan formaliti dengan tidak memakai blazer supaya rasa lebih membumi dengan masyarakat terutamanya golongan rakyat biasa,” jelasnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *